Masa Depan Dan Seni Tingkat Berikutnya

Fakta bahwa AI dan pembelajaran mendalam memiliki dampak yang luar biasa pada sejumlah besar domain dan memicu banyak gangguan dan kemajuan selama beberapa tahun terakhir tidak akan mengejutkan banyak dari Anda yang membaca ini.

Namun, apa yang mungkin mengejutkan beberapa orang adalah bahwa bahkan seni dan bidang kreatif, domain yang selalu dilihat sebagai manusia yang khas, tidak dibiarkan tidak terpengaruh oleh kemajuan baru-baru ini.

Ketakutan akan AI menggantikan pekerjaan adalah salah satu kekhawatiran paling umum seputar teknologi ini. Dan sekarang bahkan melanggar pengejaran kreatif kita. Apakah itu berarti kita tidak hanya khawatir pekerjaan kita hilang karena AI, tapi juga kemanusiaan kita?

Sementara banyak yang takut bahwa AI akan menggantikan atau menggantikan manusia, atau berpendapat bahwa AI tidak pernah bisa menjadi kreatif dan bahwa apapun yang dihasilkan oleh AI bukanlah seni, saya ingin menyajikan pandangan alternatif. Saya percaya bahwa AI yang canggih akan memungkinkan kita untuk fokus pada bakat dan kekuatan unik kita, memberi kita alat baru untuk eksplorasi dan ekspresi kreatif, dan memungkinkan kita untuk menikmati lebih banyak waktu luang berkualitas tinggi.

Pada akhirnya itu akan memungkinkan kita menjadi lebih manusiawi.

Pada artikel ini, pertama-tama saya ingin memberi Anda pengantar yang sangat singkat (dan sangat tidak lengkap) tentang persimpangan pembelajaran mendalam dan seni, dan memperkenalkan Anda pada sejumlah kecil seniman yang telah mengadopsi jaringan saraf sebagai media pilihan mereka.

Berberapa contoh karya seniman kecil tersebut dapat Anda lihat pada https://www.mabosway.win/promotion

Saya kemudian ingin memperkenalkan Anda pada beberapa proyek yang telah dikerjakan oleh perusahaan saya saat ini Qosmo selama beberapa tahun terakhir, serta beberapa proyek pribadi saya.

Terakhir, saya ingin berbagi dengan Anda sebuah visi untuk masa depan tidak hanya AI dan kreativitas, tetapi juga karya dan kemanusiaan yang lebih luas.

Saya berharap pada akhir artikel ini saya akan meyakinkan Anda bahwa kita tidak perlu takut AI mengurangi atau merendahkan kemanusiaan kita, atau mengabaikannya sebagai sesuatu yang hanya akan berdampak pada pekerjaan rutin tetapi tidak akan mempengaruhi kapasitas kreatif kita. Sebaliknya, saya berharap pada akhirnya Anda akan bersemangat tentang masa depan AI, dan merasa siap untuk menerimanya bukan sebagai pesaing, tetapi sebagai alat yang ampuh untuk mendapatkan kembali dan memperkuat kemanusiaan kita.

Sejarah AI Art yang Sangat Singkat

Sejarah AI Art yang Sangat Singkat

Pertama kali hubungan antara AI dan kreativitas merembes keluar dari lingkaran yang agak esoteris dan menjadi kesadaran arus utama mungkin adalah ketika Google mengumumkan DeepDream pada tahun 2015.

Bayangkan menatap awan. Setelah beberapa saat Anda merasa bahwa Anda dapat melihat pola di sana. Mungkin wajah. Semakin lama Anda menatap awan, dan semakin Anda memikirkan wajahnya, semakin Anda benar-benar meyakinkan diri sendiri bahwa memang ada wajah di awan yang balas menatap Anda.

DeepDream pada dasarnya adalah jaringan saraf yang setara dengan fenomena ini.

Dengan berulang kali memperkuat pola yang diambil jaringan saraf dalam sebuah gambar, pola yang awalnya sangat halus (atau bayangan petunjuk darinya) secara bertahap berubah menjadi manifestasi penuh dari pola-pola ini. Dengan cara ini, mata mulai tumbuh dari anjing, siput tampak bermunculan dari gedung, dan lanskap berubah menjadi pemandangan kota yang aneh dengan menara dongeng.

Dimulai di sekolah menengah dan hingga gelar PhD, saya kadang-kadang menghasilkan sedikit uang sebagai sampingan untuk membuat video musik untuk band. Proyek pertama saya menggunakan pembelajaran mendalam adalah menjelang akhir PhD saya pada tahun 2016, ketika saya menggunakan jaringan DeepDream untuk mencapai efek visual yang agak baru dalam video yang saya buat untuk “The Void” oleh Letters and Trees.

Meskipun tidak ada yang akan bersemangat tentang hal ini lagi hari ini, Anda harus ingat bahwa 2016 adalah prasejarah dalam istilah pembelajaran yang mendalam. Saat itu, itu adalah efek yang cukup keren (setidaknya itulah yang saya pikirkan), dan itu adalah cara yang bagus bagi saya untuk membiasakan diri dengan TensorFlow (yang masih dalam tahap awal pada saat itu) dan pembelajaran mendalam secara umum.

Baca juga Alasan Untuk Membeli Seni Asli.